AKU MENULIS MAKA AKU ADA sebuah ceruk kecil tempat Kang Turab berkontemplasi
   
 
  Menengok Sisa Kejayaan Keraton Kadriah



ein Bild

MENEGUHKAN KEMBALI TAHTA UNTUK DAKWAH

Pengantar
Bulan Rabi’ul Awwal 1247 H, Kang Turab Mendapat undangan meliput kegiatan perayaan maulid di Bumi Khatulistiwa, Pontianak. Di sela-sela liputan maulid  yang padat, ia menyempatkan diri mengunjungi situs bersejarah Keraton Kadariyah. Berikut laporannya.

Hari telah merembang petang, ketika alKisah memasuki gerbang Istana Kadriah yang tak jauh dari Tol Kapuas (sebutan warga Pontianak untuk jembatan yang menghubungkan dua tepian sungai Kapuas). Meski disebut gerbang Kadriah, namun untuk mencapai istana Kadriah dan Masjid Jami’ Sultan Syarif Abdurrahman yang terletak di tepi sungai Kapuas, pengunjung masih harus masuk kurang lebih dua kilometer.    

Di bawah gerbang biasanya telah menunggu beberapa becak. Atau jika ingin menikmati nuansa tradisional Pontianak berjalan kaki juga bisa jadi alternatif pilihan. Selain melalui gerbang Kadriah (jalur darat), Istana Kadriah dan Masjid Jami’ juga bisa dicapai dengan menumpang perahu atau sampan dari dermaga Tambang Pluit dan langsung berlabuh di depan masjid kebanggaan warga Pontianak tersebut.

Jalur penyeberangan ini merupakan rute favorit warga di sekitar Masjid Jami’ --yakni kampung Arab, kampung Beting, dan kampung Bugis—yang ingin menuju pusat kota. Disamping lebih praktis dan lebih cepat, juga sangat murah. Cukup dengan uang seribu rupiah penumpang bisa menikmati penyebrangan berdurasi dua sampai tiga menit dengan sampan bermotor.

Di Pontianak, jalur transportasi sungai memang sangat populer dan berusia lebih tua dari pada tranporatsi modern lainnya. Bisa dimaklumi, karena satu-satunya jalur yang bisa menghubungkan semua kabupaten di Kalbar adalah sungai. Terutama sungai Kapuas yang  menjadi jantung kehidupan penduduk Kalimantan Barat.

Meski kaya akan sungai dan sudah dialiri air bersih dari PDAM, namun untuk minum, sebagian besar penduduk Pontianak masih mengandalkan air hujan. Jangan heran, jika di halaman rumah sebagian besar penduduk akan dijumpai bak-bak penampungan air berukuran besar. Beruntung curah hujan di kota terbilang cukup tinggi.

Penduduk Kelurahan Bugis Dalam di mana Istana Kadriah, Masjid Jami’ dan Kampung Arab berada, terdiri berbagai etnis, yang terbesar adalah, Melayu, keturunan Arab, Madura, dan Bugis.

Meriam Kuning
Menurut sejarahnya, masjid jami’ dan Istana Kadriah adalah bangunan pertama yang didirikan di Pontianak. Kedua tempat itu juga awalnya merupakan pusat pemerintahan Kesultanan Pontianak.

Namun sayang, seiring dengan pembangunan kota yang bergerak ke seberang selatan Sungai Kapuas, lingkungan Istana Kadriah yang berada di pinggiran pun menjadi terabaikan. Bahkan, beberapa dekade belakangan, wilayah bersejarah justru dikenal sebagai daerah kumuh yang tertinggal.

Ini terlihat dari semrawutnya tataletak perumahan yang rata-rata dibawah standar. Pemandangan itu masih diperparah dengan kualitas gaya hidup warganya yang masih ala kadarnya, seperti mandi di sungai yang airnya semakin menghitam dan pendidikan yang pas-pasan. Belum lagi image-image negatif yang sering ditudingkan secara pukul rata kepada penduduk kampung-kampung di sekitar keraton.

Nasib nyaris serupa ternyata juga menimpa simbol peradaban Islam di Pontianak, yakni Keraton Kadriah. Mengunjungi keraton yang dibangun oleh Sultan Abdurrahman, sore itu, ada rasa haru yang tiba-tiba saja menyeruak di hati. Betapa tidak, bangunan bersejarah itu tampak muram dengan beberapa kayunya yang mulai rapuh dimakan usia. Sebuah meriam kecil berwarna kuning yang menyambut setiap tamu di depan bangunan istana, menceritakan etos kepahlawanan raja-raja Pontianak masa lampau.

Memasuki balairung –tempat sultan terdahulu biasa menerima punggawa dan rakyatnya yang datang menghadap—yang terletak bagian utama keraton, aura muram semakin kuat terpancar. Nuansa kuning yang mendominasi dinding istana, tak mampu membuat suasana ruangan tempat singgasana raja berada itu menjadi ceria.

Perasaan haru semakin menyayat, ketika memasuki memasuki bekas kamar Sultan Muhammad Alkadrie yang berada di sisi kanan balairung, dekat pintu masuk keraton. Di dalamnya terdapat peraduan tua yang masih sangat indah, peninggalan sultan keenam itu. Di atas sebuah meja di seberang peraduan, terdapat sebuah kotak kaca yang berisi mushaf Al-Quran tulisan tangan Sultan Syarif Abdurrahman Alkadrie, pendiri kesultanan Kadriah Pontianak. Di belakangnya tampak foto perahu lancang kuning khas Pontianak yang tengah berlayar di Sungai Kapuas.

Tepat dibelakang balairung, terdapat satu ruangan besar yang juga kosong. Hanya lukisan silsilah kerajaan, beberapa tombak dan payung serta foto-foto keluarga kesultanan saja yang masih membuat ruangan itu tampak sebagai bagian dari sebuah keraton. Di beberapa sudut tampak sisa-sisa pesta perkawinan semalam. Beberapa tahun belakangan, ruangan utama keraton memang sering dipinjam keluarga istana untuk resepsi pernikahan.

Sungguh pemandangan yang memilukan. Kursi singgasana yang kosong, foto para sultan, meriam kecil dan seorang ibu tua yang dengan ramah menyambut kami, menceritakan tentang bagian-bagian istana. Semuanya mengisyaratkan Keraton Kadriah yang seakan tengah menjerit lelah, menahan beban kisah kejayaan Kesultanan Pontianak di masa lalu, yang kini hanya tinggal legenda.

Sejarah Pontianak sendiri berawal dari kedatangan seorang ulama dari tanah Hadramaut, yakni Syarif Husein bin Ahmad Alkadrie. Setelah berdakwah di Samudera Pasai, Batavia dan Semarang, langkah kakinya membawa sang habib ke kerajaan Matan, (kini Kabupaten Ketapang) Kalimantan Barat. Setelah menikah dengan putri raja Matan, ia hijrah ke kerajaan Mempawah (sekarang ibukota kabupaten Pontianak). Salah satu putranya, yakni Syarif Abdurrahman, kemudian menjadi menantu raja Mempawah, Daeng Opu Manambon. 

Hantu Kuntilanak
Suatu ketika, sepeninggal Syarif Husein Alkadrie, Syarif Abdurrahman Alkadrie minta ijin kepada mertuanya untuk membuka wilayah baru, agar bisa mensyiarkan agama Islam. Pengembaraan pun dilakukan dengan perahu kakap, menyusuri sungai Landak dan sungai Kapuas sampai kemudian menemukan calon kota Pontianak.

Kata Pontianak sendiri berasal dari nama hantu wanita dalam bahasa Melayu, yang di Jawa dikenal dengan Kuntilanak. Konon ketika tengah menyusuri sungai kapuas untuk membuka kerajaan baru, di suatu tempat yang kini bernama Batulayang, rombongan kapal kakap Syarif Abdurrahman Alkadrie diganggu hantu-hantu wanita tersebut. Sultan pun menghentikan rombongan dan memutuskan untuk bermalam di tempat itu.

Kemudian Syarif Abdurrahman bermunajat memohon petunjuk dan pertolongan kepada Allah. Setelah kurang lebih lima malam berada di selat yang berada antara Batulayang dan pulau kecil di tengah sungai, putra Syarif Husein bin Ahmad Iftah Shiddiq Alkadrie, mufti kerajaan Mempawah, itu memerintahkan anak buahnya mengisi seluruh meriam dengan peluru. Menjelang subuh, ulama muda itu memerintahkan agar meriam ditembakkan ke tepian sungai.

Selama beberapa waktu suara dentuman meriam menghujani hutan belantara yang berada di sepanjang tepi sungai. Bersamaan dengan berhentinya dentuman meriam, hilang pula gangguan hantu pontianak dan suara-suara aneh dari hutan. Syarif Abdurrahman kemudian memerintahkan untuk menembakkan meriam sekali lagi untuk mencari lokasi pembangunan masjid. Setelah matahari terbit puluhan anak buah menantu raja Mempawah yang juga menantu raja Banjar itu membabat hutan mencari peluru meriam.

Ternyata peluru ditemukan dibawah sebuah pohon besar yang di salah satu dahannya terdapat ayunan bayi. Oleh Syarif Abdurrahman pohon itu lalu dibersihkan kulitnya dan dijadikan tiang utama masjid. Rombongan itu lalu bahu membahu membangun bagian-bagian masjid yang seluruhnya berbahan kayu. Usai pembangunan masjid, Syarif Abdurrahman kembali menembakkan meriam. Di lokasi jatuhnya meriam kedua itu lalu dibangun komplek istana Kadriah. Peristiwa itu terjadi pada 24 Rajab 1185 H/23 Oktober 1771 M.

Setelah seluruh infrastruktur selesai dipersiapkan, tujuh tahun kemudian, tepatnya hari Senin, 8 Sya’ban 1192 H, Syarif Abdurrahman Alkadrie dinobatkan menjadi Sultan Pontianak pertama. Kepemimpinan ulama muda yang cakap itu berhasil membuat kerajaan baru itu menjadi kota pelabuhan besar dan pusat perdagangan yang disegani. Namun sayang, dua tahun setelah penobatan sultan kelahiran tahun 1742 H itu, kedaulatan kerajaan baru itu terusik.

Tahun 1778 M, penjajah Belanda mulai menginjakkan kaki di bumi Khatulistiwa. Awalnya rombongan pertama, yang dipimpin seorang petor (asisten residen) dari Rembang bernama Willem Ardinpola, itu minta ijin kepada Sultan untuk berniaga di wilayahnya. Oleh Sultan yang murah hati itu Bangsa Belanda diberi tempat berdagang di seberang Keraton Pontianak yang kini terkenal dengan nama Tanah Seribu (Verkendepaal).

Beberapa tahun setelah berdagang dengan damai, VOC mulai melakukan praktik monopoli ekonomi dan perdagangan yang memicu konflik dengan pedagang-pedagang pribumi. Konflik itu lalu dijadikan alasan untuk mendatangkan balatentara ke Pontianak. Sejak saat itulah Kesultanan Pontianak memasuki fase perjuangan melawan penjajah yang berlangsung hingga akhirnya bergabung dengan NKRI.

Memutar Tasbih
Sejarah kesultanan Pontianak memang identik dengan dakwah, perjuangan dan pengorbanan. Tujuan didirikannya kesultanan Pontianak sendiri, menurut Sultan Pontianak ke-9 Syarif Abubakar Alkadrie, tidak lain untuk meneguhkan dakwah Islamiyyah. Ketika itu, lanjut Sultan, Syarif Abdurrahman minta ijin meninggalkan kerajaan Mempawah kepada mertuanya untuk menyebarkan agama Islam di bagian lain pulau Kalimantan.

Kisah-kisah kehidupan para sultan pontianak generasi awal juga identik dengan kesalehan dan nuansa keberagamaan yang kental. Misalnya ketika membuka wilayah Pontianak, yang pertama kali dibangun Sultan adalah masjid, baru kemudian istana. Ini melambangkan orientasi akhirat yang lebih mendorong berdirinya kerajaan Pontianak daripada ambisi keduniawian.

Sultan dan rakyat Pontianak memang dikenal sebagai pejuang-pejuang yang gagah berani dan penuh pengorbanan dalam melawan penjajahan. Kisah perjuangan paling legendaris yang hingga saat ini terus terngiang-ngiang di hati rakyat Pontianak adalah tragedi Mandor. Pada insiden tersebut lebih dari 21 ribu pria –termasuk Sultan Muhammad Alkadrie, seluruh punggawa, dan kaum intelektual—di kotaraja Pontianak dibantai oleh tentara Jepang. 

Berdasarkan catatan di Museum Jepang di Tokyo, peristiwa tragis terjadi mulai 23 April 1943 hingga 28 Juni 1944. Waktu yang terbilang singkat, untuk membantai puluhan ribu nyawa. Peristiwa yang target awalnya hanya akan menangkap sekitar lima ribu orang itu meninggalkan kesedihan dan kepedihan yang mendalam bagi keluarga korban. Sebelum dibantai, korban-korban sempat dipekerjakan sebentar sebagai romusha, kecuali keluarga kerajaan yang langsung dibunuh hari itu juga. 

Dengan mata berkaca-kaca, Sultan Syarif Abubakar yang ditemui Kang Turab di kediamannya di belakang Istana Kadriah mengisahkan peristiwa berdarah itu. Sejak awal April, pemerintah Jepang di Pontianak mendengar isu akan adanya pemberontakan. Suasana kota Pontianak pun menjadi tegang. Rupanya ada yang memanfaatkan situasi itu untuk memancing di air keruh, tiba-tiba Jepang mencurigai keluarga Sultan Muhammad Alkadrie yang akan menjadi otak pemberontakan.

Hari itu ribuan balatentara Jepang mengadakan operasi kilat penangkapan orang-orang yang dicurigai. Dengan membabi buta setiap orang yang dianggap mempunyai intelektualitas –terutama para ulama—ditangkapi. Sultan Muhammad sendiri bersama para punggawanya “dijemput” paksa balatentara Jepang dari istananya.

Dengan disaksikan istri, anak cucu, punggawa dan sebagian rakyatnya, raja yang ahli ibadah itu dirantai dan kepalanya ditutupi kain hitam, sebelum dibawa pergi. Yang mengharukan, sebelum dibawa pergi Sultan Muhammad Alkadrie memutar-mutar tasbih di jari telunjuknya seraya bertakbir.

Rombongan pembesar kerajaan lalu dibawa ke depan markas Jepang di sisi lain sungai Kapuas (sekarang menjadi markas Korem). Di tempat itu satu persatu kepala mereka dipenggal, kemudian dimasukkan ke truk dan dibawa pergi entah kemana. Beruntung, tujuh bulan kemudian –setelah Jepang sudah angkat kaki-- jasad Sultan Muhammad Alkadrie berhasil ditemukan di Krekot. Penemuan itu sendiri berkat laporan salah seorang penggali lubang makam yang berhasil lolos dari pembantaian serdadu Jepang. 

Dan sungguh menakjubkan, meski sudah tujuh bulan terkubur, saat digali kembali, jasad sultan yang shalih itu masih utuh seperti orang yang baru saja meninggal dunia. Bahkan, menurut kesaksian para penggali, pakaian dan tasbihnya pun masih tampak bagus. Jasad Sultan Muhammad Alkadrie kemudian dimakamkan kembali di makam para sultan Pontianak di Batulayang.

Vacuum of Power
Sementara itu, puluhan ribu tawanan lainnya –yang terdiri dari ulama, santri, prajurit, saudagar bahkan rakyat jelata—dibawa ke hutan yang dipenuhi pohon cemara, pinus dan kayu putih di Desa Kopyang, Kecamatan Mandor, Kabupaten Landak. Rimba sunyi itu yang kemudian menjadi saksi ketika serdadu Jepang secara brutal memancung kepala para tawanan.  Ironinya, jasad mereka lalu dibuang ke dalam lubang-lubang yang sebelumnya mereka gali sendiri atas perintah serdadu musuh. 

Setidaknya ada 10 pemakaman massal yang terdapat di Mandor, yang masing-masing berjarak antara 100 meter hingga 200 meter. Makam terbesar terdapat pada makam nomor 10. Di dekatnya ada 'pendopo' kecil, yang didalamnya terdapat sejumlah foto para korban pembantaian yang terdiri atas kaum cerdik pandai, ulama dan tokoh-tokoh kesultanan Pontianak. Pembantaian di Mandor (kurang lebih 88 km utara Pontianak) diperkirakan dilakukan secara bertahap. Ini tampak dari banyaknya kolam-kolam yang menjadi tempat penguburan secara massal oleh tentara Jepang.

Tragedi Mandor itu membuat Pontianak pernah mengalami kehilangan satu generasi intelektualnya. Dan dampak traumatiknya masih terasa hingga puluhan tahun berikutnya. Selama kurun tahun 1950an hingga 1970an, kota itu mengalami fase kekosongan kaum cendekiawan dan cerdik pandai.

Dengan gugurnya Sultan Muhammad Alkadrie, Kesultanan Pontianak mengalami vacuum of power. Satu-satunya putra sultan yang masih hidup, Syarif Abdul Hamid Alkadrie, tengah menuntut ilmu di luar negeri. Untuk mengisi kekosongan diangkatlah Syarif Thoha Alkadrie, cucu sultan Muhammad dari garis anak perempuan, menjadi Sultan Kadriah ketujuh. Sultan Thaha Alkadrie memerintah sampai tahun 1945, ketika Syarif Abdul Hamid Alkadrie pulang ke Pontianak dan dinobatkan menjadi sultan kedelapan.

Setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia, dengan kebesaran jiwanya, Kesultanan Pontianak menyerahkan mandat pemerintahan teritorialnya kepada pemerintah NKRI. Dan sejak itu, kesultanan hanya memegang tampuk “kekuasaan” kultural. Sebuah pengorbanan terbesar yang diberikan oleh keturunan Syarif Abdurrahman Alkadrie untuk negeri ini.

Namun sayang, menilik keadaan keraton saat ini, sepertinya pemerintah RI tampaknya belum mampu membayar pengorbanan tersebut dengan layak. Terlihat monumen utama peninggalan kesultanan, yakni keraton Kadriah dan Masjid Jami’ Syarif Abdurrahman Alkadrie, yang dalam kondisi memperihatinkan. Kayu-kayu yang rapuh di sana-sini, dan beberapa barang yang “hilang” dari tempatnya.

Banyak hal, tentu saja, yang menyebabkan hal tersebut. Terutama ketiadaan dana untuk merawat dan merenovasi warisan bersejarah itu. Ini, menurut penuturan Sultan Syarif Abubakar Alkadrie, disebabkan keraton tidak mempunyai sumber pemasukan tetap yang dapat dipakai untuk merawat aset keraton. Sementara Keraton sendiri sudah tidak mempunyai aset-aset yang bisa djadikan sebagai modal pengelolaan. Meski pernah ada dana bantuan dari pemerintah, namun diakui Sultan, jumlahnya sangat minim dan lebih bersifat insidentil.

Keterpurukan keadaan istana dimulai sejak kekosongan kepemimpinan di kesultanan Pontianak sepeninggal Sultan Abdul Hamid Alkadrie yang wafat tahun 1978 pada usia 65. Vacuum of power kedua ini disebabkan Sultan Abdul Hamid tidak mempunyai putra mahkota, dan sampai wafatnya tidak menunjuk pengganti.

Calon Termuda
Baru setelah berlangsung selama 26 tahun, ada beberapa pihak dari kalangan keluarga istana Kadriah yang cemas akan punahnya kesultanan Pontianak. Maka pada periode 2003-2004 keluarga besar itupun berhimpun dan mencoba membangun kembali kesultanan bersejarah itu. Dari hasil penelusuran silsilah, ditemukan tiga nama yang masih memiliki jalur nasab dari garis ayah yang bersambung dengan Sultan Muhammad Alkadrie, yakni Syarif Yusuf Alkadrie, Syarif Abdillah Alkadrie dan Syarif Abubakar Alkadrie.

Seluruh keluarga istana lalu menyerahkan keputusan tentang siapa yang akan menjadi sultan kesembilan kepada tiga orang pewaris tersebut. Perdebatan berjalan cukup alot. Bukan karena saling berebut kekuasan, namun sebaliknya, ketiga putra mahkota itu justru merasa tidak cukup layak untuk menduduki kursi kesultanan. Berbagai pihak meyakinkan mereka tentang pentingnya keberadaan seorang sultan guna melanjutkan tahta kultural Pontianak.

Melihat proses kesepakatan berjalan alot, dengan niat mempermudah keadaan Syarif Abubakar Alkadrie, calon termuda, pun mengundurkan diri dan menyerahkan sepenuhnya kepada dua kakak sepupunya. Namun, setelah enam bulan berdiskusi, Syarif Abdillah dan Syarif Yusuf justru bersepakat untuk mengangkat sepupu termuda mereka, Syarif Abubakar Alkadrie, menjadi sultan. 

“Demi Allah,” kata Syarif Abubakar kepada Kang Turab, “saya tidak pernah mengharapkan semua ini (menjadi sultan, -red). Meski tidak seberat sebelum tahun 1945, tanggung jawab sebagai sultan itu bagi saya tetap saja sangat berat. Yang paling saya takutkan adalah pertanggungjawaban di hadapan Allah SWT, jika kemudian ternyata amanat itu tidak mampu saya pikul dengan baik.”

Maka demikianlah, pada tanggal 15 Januari 2004, Syarif Abubakar Alkadrie bin Syarif Mahmud Alkadrie dinobatkan menjadi sebagai Sultan Kadriah kesembilan dengan bergelar Mas Perdana Agung Sultan ke-9 Istana Kadriah Pontianak. Penobatan tersebut dihadiri perwakilan keraton-keraton yang masih eksis di nusantara, seperti Keraton Kasunanan Surakarta, keraton Mempawah, keraton Sanggau dan Sambas.

Dua tahun setelah menjadi Sultan Pontianak, ada sebuah harapan di hati pria santun kelahiran 26 Juni 1944 itu, yakni kembali menjadikan keraton sebagai pusat dakwah dan syiar Islam. Berbagai upaya terus dilakukannya untuk mewujudkan cita-cita tersebut.

Beberapa tahun lalu, misalnya, ia pernah mencoba mengadakan peringatan maulidan di keraton. Di luar dugaan, acara yang telah cukup lama tidak diselenggarakan itu dibanjiri umat Islam yang merindukan acara-acara spiritual keraton.

Namun ironinya, acara perdana itu sekaligus juga menjadi yang terakhir. Pihak penyelenggara mengkhawatirkan kondisi istana yang sudah rapuh, tidak akan sanggup menampung antusiasme pengunjung. Sebagai gantinya, Sultan yang mendatangi undangan maulid-maulid di luar keraton.

Terlepas dari bagaimanapun kondisi fisik peninggalan bersejarah tersebut saat ini, berdiri kembalinya kesultanan Kadriah menyemburatkan harapan baru hati umat Islam Pontianak. Gerbong peradaban yang didirikan Syarif Abdurrahman itu akan kembali berderak, menyongsong terbitnya fajar baru kejayaan Islam, yang berbasis visi awal kesultanan Kadriah, yakni “tahta untuk dakwah.” (Kang Turab, Jakarta 2006)

Dari Guru
 
Padha ngajia marang sedulur kang ngerti. Aja isin senajan gurune mung bayi. Yen wis hasil, entuk ilmu, lakonana. Senajan sithik, nggonmu ngamal di langgengna (Wasiat K.H. Umar Abdul Mannan)
Advertisement
 
Hikmah
 
Barang siapa yang ingin mengetahui kedudukannya di sisi Allah, maka lihatlah kedudukan Allah dalam hatinya (Hikam, Syaikh Ibn Athaillah As-Skandari)
Hadits Nabi Plihan
 
Sayangilah penduduk bumi, maka engkau akan disayang penduduk langit
 
Today, there have been 1 visitors (3 hits) on this page!
=> Do you also want a homepage for free? Then click here! <=
Terima Kasih Atas kunjungan Anda